Jumat, 09 November 2012

balada kendaraan umum di Jakarta

jam dua belas malem.. dan lagi lagi saya belum tidur.. kayaknya saya emang udah ditakdirkan untuk hidup nokturnal. eits. untungnya besok libur kuliah.. heuheuheu.. jadinya ya gak masalah lah ya..

ngomong ngomong soal kuliah, mau nanya nih. nanya dong.. boleh laah.. bole doong.. ? kalian dari tempat tinggal menuju ke kampus tercinta itu pake apa sih? apa punya kendaraan pribadi, atau naik kendaraan umum? ato mungkin jalan kaki karna kalian tinggal di pos satpam kampus?

nah kalo saya sih lebih enak make kendaraan umum. sebenernya bukan enak juga sih. cuma karna emang gak punya kendaraan pribadi aja.. nah hampir semua jenis kendaraan umum udah pernah saya coba. dari delman, becak, ojek, bajaj, oplet, bemo, taksi, angkot, bis, pesawat, bahkan kapal dan perahu getek yang buat nyebrang sungai yang ditarik pake kabel udah saya cobain juga satu yang belum. kereta. nah dari semua itu, saya paling sering naek bis kecil buat pergi ke kampus. kalo di jakarta, ada dua perusahaan gede yang nanganin bis mini ini. yang satu namanya "kopaja"






yang satu lagi namanya "metro mini"



sebenernya gak cuman ada dua doang sih. yang lainnya ada. cuma gak begitu terkenal dan banyak. dan jarang saya temui juga.

kita udah sering liat lah ya di kotak ajaib (baca : televisi) dimana keberadaan bus bus ini mendapat julukan raja jalanan karna kelakuannya yang semena mena di jalan. dan saya harus naik benda ini tiap mau ke kampus. setiap hari berasa setor nyawa ke tangan pak sopir. -_-

kita yang pernah bawa motor pasti pernah nyalip nyalip kan? nah sekarang bayangkan motor itu segede bus ini. tapi dengan gaya nyalip yang sama.. bencana? bener. jadi tiap habis dari mana mana, dan akhirnya pulang ke kosan, rasanya pengen sujud sukur karna baru saja berhasil sampai dalam keadaan utuh. setiap pagi berasa ada di film die hard... dimana saya berhasil menghindari kematian beberapa kali karna kelakuan sopir bus yang luar biasa ini.

eits, tapi jangan takut. bukan berarti kendaraan ini 100% gak aman untuk di gunakan. saya tetap mengandalkan bus ini karna ongkosnya yang murah. 2000 rupiah. cukup bersahabat dengan dompet mahasiswa. hehehe.

tapi kalo kalian memang masih takut buat naik, tenaang. saya bakal ngasi 15 tips dan trik seputar tata cara naik kendaraan umum dengan baik dan benar~

1. yang paling utama, sebelum naik angkot,  Berhentiin dulu angkotnya…jangan naik pas angkotnya lagi ngebut...


2. Pas mau naik ke dalam bus, usahakan pake KAKI duluan, jangan pernah naek pake tangan. apalagi sambil salto belakang.

3. Kalo ditanyain sama supir atau kernetnya  “mau kemana” jangan di jawab “Ke hatimu”... jangan.. kalo supirnya galau bahaya. supir gak galau aja bawa busnya ugal ugalan. apalagi supir yang galau.

4. walaupun kamu mahasiswa dan terkadang kurang uang jajan, trus si kernetnya banyak megang duit seribu dua ribuan, jangan pernah sekali sekali kamu cium tangan dia trus minta uang jajan. jangan. dia bukan orang tua kamu.
 

5. nah buat yang cewek, senarsis narsisnya kamu, jangan pernah poto di depan kaca spion sopirnya. apalagi sampe ngajak ngajak si sopir sama kernet buat poto bareng...


6. kalo misalnya si supir mau mindahin gigi, dan kebetulan kamu duduk disebelahnya, biar terlihat ramah, coba kamu genggam tangan pak supirnya trus kamu bantu dia dorong tuas persnelingnya. jangan lupa sambil kamu tatap wajah pak supirnya dan bilang "tenang, ada aku disini."

7. kalo misalnya ada pengamen di dalem bis, coba dengarin lagunya dulu. kalo kamu suka dengan cara dia perform, gak perlu dikasih komentar apa apa. ini bukan indonesian idol. cukup kamu kasih recehan. kalo kamu lagi gak ada uang? segeralah berdiri dan bergabung dengan si pengamen lalu ikut nyanyi. kali aja dia sebenarnya pencari bakat yang lagi nyamar jadi pengamen.
karna mereka adalah seniman jalanan


8. kalo kamu ketemu tukang palak, baik yang malak secara kasar ataupun yang malak secara halus kayak di cerita YANG INI, tenang. jangan panik. pura pura tidur aja. kalo gak mempan coba kamu teriak teriak histeris lalu pura pura mati.


9. kalo kamu kebetulan duduk di belakang supirnya, jangan pernah sekali sekali kamu iseng nutup mata supirnya sambil ngomong "hayoo.. tebak aku siapaa?"


10. meskipun gak kebagian tempat duduk dan kadang mesti berdisi sambil desek desekan, tapi jangan pernah sekali sekali kamu duduk di pangkuan supir. plisdeh ingat umur.


11. sebelum naik kendaraan, perhatikan dulu plat nomernya. cari yang plat kuning. jangan yang item. apalagi yang tulisannya RI 1. pokoknya jangan.


12. kalo mau naik kendaraan umum yang pake BBM, tanya supirnya apa jenis bahan bakarnya. jangan pernah naik kendaraan yang pake bensin campur. terutama yang pake campur dorong. bikin capek.


13. kalau suara kamu bagus, saat mau turun kamu bisa sambil nyanyiin lagu Beyonce..”turn the left turn the left”..

14. kalau kamu gak bisa nyanyi, jangan khawatir. kamu bisa ucapkan “kiri, beb!!” sama kernetnya biar lebih sopan dan romantis...

15. sebelum meninggalkan kendaraan umum, gak perlu menegakkan sandaran kursi dan mengunci meja di hadapan kamu. ingat. kamu lagi naik angkot. bukan pesawat.




sekian beberapa tips yang mudah mudahan bisa berguna... kayaknya.. 











Kamis, 08 November 2012

Tanda Tanya...

disini udah jam 3 pagi. tapi gak tau kenapa mata ini masih gak ngantuk ngantuk juga. mungkin gara gara tadi iseng iseng buka twitter dan ada yang ngetwit seperti ini "gakpapa lah dipaksakan kalo buat kebaikan" gak tau kenapa di kepala saya kayak ada yang ngeganjel sama kalimat ini. hati nurani saya juga gitu. kalau kata pak uztad, hati nurani adalah alat komunikasi  tuhan dengan kita. jadi biasanya apapun yang dikatakan hati nurani, biasanya adalah bisikan tuhan terhadap kita. nah berhubung hati nurani saya berontak (apasih) berarti ada yang gak beres dengan kalimat itu. apakah sesuatu yang dipaksakan itu hasilnya akan baik? apakah baik dalam memaksakan sesuatu? dua pertanyaan itu muter muter di kepala saya saat ini. kalau buat kebaikan kenapa harus dipaksakan? gak bisa dilakukan dengan sukarela? nah yang dua belum kejawab, eh tau tau muncul lagi dua tambahan pertanyaan. dan sampe sekarang saya masih kepikiran dan berakibat makin gak bisa tidur. eeh.. udah gitu tau tau nambah lagi pertanyaan di pikiran saya. "mana yang lebih baik, sesuatu yang dilakukan secara sukarela? atau sesuatu yang dilakukan karna unsur paksaan? haduuh pusiiing pusing..

mungkin ada yang pernah bilang kalau "seandainya dulu gak dipaksa, mungkin gak akan seperti ini" eh tapi bukannya melakukan sesuatu dengan terpaksa itu sama aja gak ikhlas ya? trus bukannya gak ikhlas itu gak baik? contohnya gini. saya gak suka sayur. tapi karna dimarahi emak dan dipaksa makan sayur, akhirnya sayur itu tak makan. ada rasa terpaksa dalam memakan sayur itu. dan dalam hati saya sama sekali gak ikhlas karna harus merasakan gak enaknya sayur itu melewati kerongkongan dan masuk ke lambung. apakah sayur baik? baik banget. saya tau itu. sayur banyak mengandung vitamin dan mineral yang diperlukan oleh tubuh. bahkan mengandung serat yang bagus buat merawat sistem pencernaan kita. harusnya saya seneng dong sayur itu masuk ke perut saya.. tapi kenapa dalam hati ini justru merasa gak ikhlas ya? apa mungkin karna dari awal saya makan sayur karna "dipaksa?" dan bukan karna keinginan sendiri?

ada seorang teman yang punya minat di bidang olahraga. tapi orang tuanya memaksakan untuk masuk di kedokteran. anaknya sih mampu. jadi saya rasa kalaupun dia masuk kedokteran dia gak akan kesulitan dalam menerima pelajaran. karna "harus nurut apa kata orang tua" akhirnya dengan terpaksa ia masuk kedokteran. hasilnya? "mungkin hampir tiap hari dia mengeluh. keluhan yang gak masuk akal sih sebenernya. atau bahkan mungkin sangat umum. ya. dia gak bahagia dengan pilihan yang di jalaninya karna "terpaksa"

mungkin kita berpikir kalau kita enggak nurutin orang tua kita bakal durhaka. kalau orang tua pengen A, dan kita pengen B, trus karna takut dibilang durhaka akhinya kita terpaksa milih B. pernah gak sih kita mikir "gimana kalau seandainya orang tua kita berubah pikiran gak pengen A. dan akhirnya memilih B?" gimana caranya? meyakinkan mereka bahwa pilihan B bukan pilihan yang salah? sayangnya gak ada yang berpikir kesini. kita gak mau repot repot meyakinkan orang tua dengan pilihan kita dan atas alasan "anak yang berbakti" akhirnya kita lebih milih jalan pintas untuk ngikutin keinginan orang tua dengan terpaksa. padahal bisa aja kan sebenarnya orang tua kita memilih A karna gak tau sama sekali tentang B.. bisa aja kalau mereka paham tentang B, mereka bakal jauh lebih memilih B ketimbang A? tapi kenapa gak ada yang mau ngelakuin ini ya? duh bingung...



dari beberapa kejadian barusan sih, kesimpulan sementara saya, sesuatu yang di paksakan itu enggak baik. lah trus kalau misalnya menyangkut hal yang berbau spiritual? misalnya agama. kalau kita beragama A karna terpaksa itu baik gak ya? misalkan kita melakukan sesuatu dengan terpaksa atas dasar "agama" itu baik gak yah? eh, apakah agama yang saya anut ini baik? darimana saya tau kalau baik? darimana saya tau kalau buruk? dari cerita? dari perkataan orang lain? dari tulisan tulisan? apakah kita sudah mengalami sendiri?
berarti untuk tau baik dan buruk? kita harus mengalami sendiri dong? kita gak akan pernah tau gimana rasanya api kalau belum pernah ketemu api kan? ya gak harus megang api juga sih buat ngebuktiin api itu panas. kita kan gak bego bego banget. lah dari perbedaan jarak antara api dengan kita aja kita udah bisa ngira ngira kok kalau api itu panas.

lah jadi mendingan ngelakuin sesuatu yang buruk daripada ngelakuin sesuatu yang baik tapi terpaksa? duh aduuh.. ini pertanyaan paling tolol yang pernah saya pikirkan. kalau udah tau itu buruk ngapai kita lakuin? lha wong kadang sesuatu yang baik aja kita gak mau ngelakuin? apa lagi yang buruk? ya gak mungkin lah kita mau ngelakuin hal yang buruk...

sebenernya tau dari mana sih kita baik dan buruk itu? apa ada patokan patokan tertentu bahwa sesuatu itu bisa di katakan salah dan di katakan benar? kalau saya ingin mengatakan tidak, maka menggelengkan kepala adalah hal yang benar. eh tapi di belahan bumi lain menggelengkan kepala berarti mengiyakan sesuatu? duh gimana sih? katanya tadi ada patokan patokan tertentu? kok masalah angguk angguk geleng geleng doang bisa beda sih? jadi apa itu "benar"? apa itu "salah"? berarti ini masalah perbedaan sudut pandang dong... berarti apa yang menurut kita benar, bisa jadi menurut orang lain salah? kalo gitu yang namanya kebenaran absolut gak ada dong? terus kalo yang namanya kebenaran absolut itu gak ada, kenapa diluar sana masih ada sekelompok orang yang melakukan sesuatu atas alasan "kebenaran"? apalagi sampe bawa bawa tuhan. itu kan sama aja menyamai tuhan dong? lah kok gitu? ya soalnya mereka ngaku ngaku melakukan tindakan yang "benar". emangnya menyakiti orang lain yang gak sepemikiran dengan kita itu merupakan bentuk dari kebenaran ya? kalo memang kebenaran kenapa bisa banyak yang protes? kenapa melakukan kebenaran harus di protes? eh tapi menurut mereka mereka yang memprotes itu sih, katanya hati nurani mereka bergejolak melihat tindakan sekelompok orang yang katanya melakukan kebenaran itu.

kalo di bulan puasa, menghancurkan warung makan kecil yang buka siang siang disebut kebenaran. iya sih, udah tau puasa. eh kok enak banget mereka buka tempat yang bikin kita tergoda buat makan. emang pantes tuh buat dihancurin. biar puasa kita gak tergoda. eh tapi kok hati nurani ini teriak ya? padahal kan itu kebenaran? eh iya kebenaran kan gak ada yang absolut. kalo kita sampe tergoda ya salah kita dong. kenapa sampai tergoda. duh kok gitu? kan mereka yang ngegoda kita? mereka dong yang salah. lah kalo kayak gitu caranya sih manusia pada masuk surga semua dong? lah kenapa? ya kan katanya manusia berbuat dosa karna di goda setan? berarti kita gak salah dong? kan yang salah setan? kita kan cuma tergoda? berarti gak salah lah? eh tapi setan kok di ijinin ngegoda kita sih sama tuhan? kalo memang ngegoda orang untuk berbuat jahat itu salah, kenapa di ijinkan oleh tuhan ya? ooh mungkin tuhan sengaja buat menguji kita kali ya? yang namanya ujian itu kan efeknya buat kita, bukan buat yang ngasi soal ujian kan? lah jadi kalo kita gagal dalam ujian efeknya ke kita dong? berarti setan gak salah karna ngegoda kita? kitalah yang salah. "kenapa bisa tergoda oleh setan?" haduh jadi tambah pusing nih kepala...

sial.. kok makin banyak aja sih pertanyaan di kepala saya? eh tapi ada bagusnya juga sih.. akhirnya saya jadi ngantuk nih.. yeeess.. tidur ah...








Kamis, 01 November 2012

kisah mahasiswa pulang kampung

kemaren waktu bulan puasa, tepatnya bulan agustus, tepatnya lagi tanggal 5 agustus, saya seperti biasa mengikuti kebiasaan orang indonesia pada umumnya. Mudik.

sebagai seorang anak rantau yang jauh dari rumah dan keluarga, kesempatan setahun sekali kayak gini gak bakalan tak sia-sia in donks... terbayang sudah dikepala ini bisa ketemu temen temen sekolah, bisa ketemu bapak sama ibu, bisa makan masakan buatan ibu tercinta, bisa keliling keliling pake motor kesayangan, bisa motret sudut sudut indah kota bontang, bisa ketemu guru guru sekolah tercinta, bisa maen sama adek adek yang alamak-kampret-ngeselin-minta-dijitak, bisa ke pasar jajanan ramadhan di kompleks mesjid raya baiturrahman bontang, bisa ketemu adek adek angkatan SMA yang unyu unyu, wah pokoknya bisa ngerjain segudang kegiatan yang gak akan mungkin bisa tak lakuin disini.

saya pulangnya gak sendirian sik. berangkatnya barengan sama Muhammad Arif. sahabat kecil saya. enggak, dia enggak kecil seukuran kuntet gitu. maksudnya itu kita udah temenan lama banget dari kecil. dari jaman rambut dia masih belah tengah sampe sekarang udah belahntakan, dari jaman rambut saya masih belah samping sampe sekarang belah-samping-agak-berantakan. kita berangkat dari jakarta naek pesawat singa. sampe di Balikpapan, ada kejutan. ternyata beberapa temen kami juga ada yang bertujuan ke bontang. namanya annisa latif sama dikma hartanjung. kejutan berikutnya, ternyata bapaknya si nisa ini ngejemput di balikpapan naek mobil, dan udah nungguin kita hampir dua jam. kejutan terakhirnya? saya udah mesen mobil dari jauh jauh hari sebelumnya yang sekarang juga lagi nungguin di bandara. alhasil saya ditinggal sama arif. TEGA!! gimana kalo saya diculik sama om om jemputan yang nganterin saya pulang entar??? oke, tenang mat. kamu sudah dewasa. kamu cukup mengingat beberapa jurus silat yang kamu pelajari jaman SD dulu waktu ngintip anak anak ekskul tapak suci. yang paling teganya lagi, sebelum saya ditinggal si arif, dia sempet minjem duit dulu buat jaga jaga soalnya dia bawa duit ngepas dan bakalan di ganti di bontang. (sampe sekarang belum diganti sodarah sodaraah)

singkat cerita kita misah. perjalanan darat ditempuh dalam waktu kurang lebih 5 jam. belok naik turun bukit. dan luar biasanya, setahun ditinggal ternyata kondisi jalan lintas provinsinya makin parah.. banyak lobang segede gede kawah di pertengahan perjalanan. dan berhubung waktu itu bulan puasa, saya hampir batal dan sempet mampir ke restoran soto ayam.. beruntung restorannya penuh. akhirnya saya gak jadi makan dan kembali melanjutkan perjalanan ke bontang. (gak jadi batal puasa!!!) dengan ini puasa saya dinyatakan sah selama sebulan. kenapa? karna begitu sampai bontang kerjaan saya cuman tidur dari abis subuh sampe menjelang ashar -_-" kadang dzuhur kelewat... gimana gak kuat tuh puasanya :))

oia, sebelum ke bontang, orang rumah sempet nitip beberapa barang buat di bawa ke bontang. ada laptop baru buat adek (dibanding jaman saya dulu, laptop dia terlalu canggih. sial) trus ada RC helikopter buat the other adek. dan dia masih kelas 2 SD. saya pertama kali maen RC helikopter itu SMP. itupun yang harganya 200rebuan yang cuma bisa naek turun gak jelas. ngerengeknya 2 hari dan beli sendiri. mana tokonya jauh pula. nah dia? 600 Ribu bisa manuver sana sini. damn -__-" sedangkan emak? cukup minta manggis beberapa kilo. nyarinya lumayan setengah mati. mahal di ongkos transport ketimbang harga manggisnya sendiri -_- bapak? beliau yang ngasi dana. hehehe.

beberapa hari kemudian, waktu itu awalnya saya lupa gimana. tau tau bapak nanya. "kamu punya blog ya?" *deg kok tau?? waduh* "iya pa.. tau dari mana?" "ya tau laah. yang ada foto kamu berdua sama temenmu kan?" (yang beliau maksud itu bab yang ini) "iya. tau darimana sih?" "itu siapa kamu? pacar kamu ya?" "pa.. aku gak punya pacar. dan itu cowok -_-" "jadi kamu sama cowok?" ". . ." . sampe akhir percakapan bapak gak ngasi tau darimana dia dapet alamat blog nista ini. jawaban yang saya dapet cuma "tau dari komputer kantor" what the.. apa di kantornya blog saya udah nyebar luas gitu? oke mulai saat itu saya bertekad dalam hati gak akan ngepost yang aneh aneh disini -_- *berasa diawasin tuhan. padahal emang iya*

nah dibontang, ada beberapa kegiatan yang saya lakukan biar gak bosen bosen amat cuman tidur seharian nunggu buka puasa (hey, setengah lebih mahasiswa indonesia pasti kayak gini. ayo ngaku!!!) yang pertama itu reunian SMA. trus Reuni SMP, sayangnya untuk reuni SD batal karna gak ada koordinasi dengan tim pengurus dan jadwal peserta yang gak sinkron *tsah bahasanya..* tapi yang pling asyik itu saya dan temen temen lain yang kuliah juga di IKJ sempet ngisi workshop film pendek di SMA kita. sebagai seorang lelaki ganteng yang kangen dengan keadaan sekolah (dan dedek dedek unyu tentunya) pasti semangat dong. mudah mudahan film mereka semua bagus bagus ya hasilnya.

setelah lebaran rencana mau ngurus e-ktp. dan batal karna saya mendadak sakit gara gara pulang sholat jumat hujan hujanan ngebut. giliran udah sehat, undangan dari kecamatan buat ngurus e-ktp nya malah hilang. giliran balik ke jakarta, baru aja nyentuh kasur kosan tau tau ibu nelpon. katanya kertanya ketemu di keranjang sampah...(hening) jadi dalam waktu dekat ini mungkin saya bakal balik lagi kesana buat ngurusin tuh barang.

waktu di baru nyampe bontang, saya udah ngerencanain bakal balik ke jakarta tanggal 5. trus ngubungin temen yang kira kira bisa balik tanggal segitu. setelah ngecek, ternyata ada 3 orang. menjelang hari H, yang dua biji batal. sisalah satu orang yang bertahan. kitapun janjian ketemu di bandara. kebetulan penerbangan saya jaraknya gak jauh sauh banget sama dia. dia nyampe jam 2, saya jam 12 siang. nah berhubung saya nyampe duluan, jadilah saya yang nungguin. jam menunjukkan pukul 2 lewat 15 menit. kok masih belum ada pengumuman pesawat dia ya? saya cek jadwal kedatangan. lah kok pesawatnya dia gak ada dalam daftar? oke mungkin bentar lagi.. jam 3 lewat 10 menit. masih tetep gak ada kabar. oke kayaknya ada yang salah ini. saya coba kirim sms ke hpnya. gak kekirim. oke berarti dia masih di pesawat kan? atau... pesawatnya dia jatoh? omaigat.dih amit amiiit. jangan sampe kejadian saya harus kehilangan temen lagi deh. ya. saya udah kehilangan 3 orang teman. tapi bukan karna pesawat kok. oke mat tenang. kalo sampe malem gak ada kabar, kamu coba tanya petugas bandaranya. akhirnya beberapa menit menjelang jam 4 sore terdengar pengumuman "perhatian perhatian, pesawat garuda dengan nomer penerbangan sekian sekian sekian dari kota blablabla telah mendarat" NAH!!! dia datang,

akhirnya kita pulang bareng dalam satu kendaraan. ngobrol ngalor ngidul sana sini. dari bencana alam, kebakaran, jokowi, oleh oleh, sampe kegiatan sama keluarga masing masing di kampung halaman. oke buat kalian yang dari tadi nebak nebak, ya. dia perempuan. oke, tebakan kalian bener lagi. dia perempuan yang spesial buat saya. sayangnya aja saya terlalu pemalu buat ngomong langsung ke dia -__-" mudah mudahan dia gak baca blog ini.. hehehe. tapi walaupun saya gak ngomong langsung ke dia, seenggaknya saya nyoba "berkata" melalui perbuatan dan bukti nyata. gak hanya sekedar omongan doang. oke kenapa saya jadi ngomongin ini? yang jelas menunggu selama itu buat saya tegantikan dengan sesuatu yang pantas. bisa berdua sama dia dalam satu kendaraan. nganterin dia ke kosannya *itu pertama kalinya saya ngeliat kosannya dia* worth it banget lah *apasih* *sok inggeriesh* kalo dirunut dari awal seolah ini kebetulan sih. kita sama sama pulang tanggal lima, dua orang lain yang juga sama sama tanggal segitu ternyata batal, dan saya bisa berduaan. *ihiiy* *joget matahari*sekali lagi, mudahan dia gak baca.

nah gak lama lagi beberapa temen kampus saya bakalan ke bontang buat syuting film TA (tugas akhir) senior, jadi saya bakal ngikut rombongan juga ke bontang. sukur kalo dibayarin tiket sih #eh sekitar desember ini hunting lokasi, trus februari mulai syuting. ya saya juga ikut sih dalam syutingan itu, cuma gak jadi chief-nya. doakan film ini sukses ya kawan :)